JENIS – JENIS BAUT

Baut dan mur sepertinya hanya sekadar benda berulir. Di balik rupanya, ternyata menyimpan beragam fakta dan cerita yang harus dikenali. Salah aplikasi bisa timbul masalah saat berkendara. Seperti Johny, pemilik Toyota Kijang Krsita yang salah memasang mur roda. Setir terasa goyang walau komponen kaki-kaki sudah diganti. Berikut beberapa jenis mur dan baut yang biasa diaplikasi pada kendaraan.


Material

Jika dicermati lebih detail, tampilan luar baut dan mur mewakili material pembuatnya. Lebih detail bisa dilihat dari warnanya. Umum yang dijajakan di pasaran, berwarna gelap atau tepatnya kelabu agak kehitaman, yang menggunakan material baja hitam.

Material ini diyakini lebih kuat dari bahan lainnya. “Sangat efektif untuk baut pengikat sylinder head atau kruk as. Karena lebih tahan panas mesin dan tidak memuai,” papar Audi Wastro, pemilik bengkel Champ Motorsport di daerah Cipinang Muara, Jaktim.

Bahan pembuat baut dan mur lainnya yaitu besi biasa, yang tampilannya secara kasat mata terlihat mengilap seperti krom. Menurut Dani, pedagang baut dan mur dari kios Jaya Pratama di Glogok Jaya, Jakbar, material dari besi banyak yang mendapat sentuhan akhir dari produsennya. Lama kelamaan, baut yang terbuat dari bahan ini terlihat memudar dan karatan.

“Kalau yang warnanya terlihat agak kekuning-kuningan, bukan berarti material pembuatnya dari bahan kuningan. Itu cuma hasil sepuhan, termasuk yang warnanya agak krom,” papar pria yang juga buka kios serupa di daerah Cipondoh, Tangerang itu.

Kekuatan material dari baja memang lebih kuat ketimbang besi. Pasalnya proses pembikinan melalui tahap pengecoran, dalam kondisi baja masih cair kemudian langsung didinginkan sehingga tak menimbulkan rongga di dalam. Karena tahan terhadap panas mesin, baut jenis ini lebih tahan pemuaian dan tidak melenting.

Sementara untuk bentuk ulir, yang umum dipakai untuk keperluan mobil, adalah ukuran 1,25 atau 1,5. Pada beberapa baut, ukuran ini terdapat pada bagian kepala. Artinya antara tiap ulir memiliki jeda 1,25 mm atau 1,5 mm. Daya rekat ulir yang lebih renggang atau kasar akan lebih kuat daripada yang ulir halus.


Baut Biasa

Baut ini paling banyak ditemukan. Harganya yang murah, mulai Rp 500 hingga Rp 3 ribu menjadikan baut jenis ini paling banyak diaplikasi. “Warna kuning materialnya berasal dari besi biasa yang disepuh, otomatis kurang kuat menahan karat,” jelas Suryanto yang membuka kios Central Baut Sejati di BSD Auto Part Blok C25, Serpong.

Bentuk kepalanya bermacam-macam. Umum dijumpai berbentuk segi enam biasa, jenis lain menggunakan topi di kepala baut, ada juga yang menggunakan obeng min atau kembang untuk aplikasinya. Beragam perbedaan ini tergantung penempatannya. Karena terbuat dari besi biasa, untuk jangka waktu lama, baut ini harus diperiksa.


Baut Bumper

Bentuknya menyerupai baut pada umumnnya, hanya saja kepalanya bulat polos seperti jamur. Ukuran diameter juga tidak terlalu besar, mulai 6 mm hingga 14 mm. “Dinamakan begitu karena biasa dipakai pada bagian bumper yang tidak sering dibongkar pasang,” urai Acun, panggilan Suryanto.

Otomatis material harus terbuat dari stainless agar daya tahannya lama. Di bagian leher, terdapat segi empat yang berfungsi sebagai pengunci. Jadi bagian mur yang berfungsi untuk mengencangkannya. Harganya mulai Rp 2 ribu hingga Rp 5 ribu. Dibuat seperti ini karena saat pemasangan hanya 1 sisi yang mampu dijangkau oleh kunci.


Baut Flange

Material baut ini beragam, mulai dari besi biasa hingga baja hitam yang lebih awet. Terdapat topi di bagian leher yang berfungsi sebagai pengganti ring. Fungsi mirip dengan baut orisinal yang sudah terdapat ring, hanya saja penggunaannya lebih praktis.

Biasa digunakan untuk mengikat di beragam bagian, mulai dari komponen mesin hingga bodi agar lebih kuat, namun tetap terlihat rapi. Harga yang ditawarkan mulai Rp 2 ribu hingga Rp 10 ribu tergantung material pembuatnya dan ukuran.

Baut L

Baut jenis ini jadi favorit karena bentuknya lebih simpel dan rapi. Juga meningkatkan eksklusivitas tunggangan. Banyak terpakai pada bagian bodi kendaraan dan aksesori, terutama mobil jip. Biasanya terdapat di over fender, aksesori yang terpasang hingga engsel pintu.

Menggunakan baja sebagai bahan dasar, daya tahannya menjadi pertimbangan utama karena lebih tahan serangan karat. Sesuai namanya, menggunakan baut jenis ini harus menggunakan kunci L. Keuntungan lain memakai kunci L, mencegah tangan jahil yang berkeliaran. Harganya berkisar Rp 5 ribu hingga Rp 20 ribu.


Mur dan Baut Roda

Khusus untuk bagian roda, umumnya pabrikan mobil mengandalkan mur dengan grade 8.12. Artinya baut dan mur ini memiliki durabilitas mumpuni, kuat meski suhu mencapai di atas ambang normal. Kemudian perhatikan ulirnya. Umumnya jarak tiap ulir 1,25 mm, berfungsi agar lebih kuat menahan beban saat roda berputar.

Harga dipatok sesuai dimensi baut dan mur. Untuk mobil-mobil Jepang, paling murah dibanderol Rp 15 ribu hingga Rp 30 ribu. Sementara buat besutan Eropa, harga termurah untuk baut roda ditawarkan sekitar Rp 30 ribuan. Pemasangannya perlu memperhatikan jenis mur bawaan pabriknya.


Baut Orisinal

Dinamakan begitu karena sudah terpasang dari masing-masing pabrikan. Materialnya dari baja putih yang tahan karat. Sudah terdapat 2 buah ring untuk menjaga tingkat kekencangan. Ukurannya bervariasi menyesuaikan masing-masing pabrikan.

Biasa terdapat di beberapa bagian mesin yang jarang dilepas pasang, contohnya pada setelan kekencangan alternator atau kompresor AC. Melihat fisiknya, tampak kualitas buatan dan material lebih halus dari baut biasa. Karena itu harga di pasaran lebih tinggi dibanding baut biasa. Berkisar Rp 2 ribu hingga Rp 7 ribu.


Mur

Sebagai pasangan baut, mur mutlak tahu betul kapasitas baut. Artinya, berapa diameter dan jarak ulir baut, mur harus menyesuaikan diri. “Mencegah ulir dol, saat dikencangkan tahap awal dengan tangan, mur harus mudah diputar,” jelas Acun yang berdagang mur dan baut sejak 3 tahun lalu.

Bentuknya berbeda-beda. Banyak tersedia mur biasa berbentuk segi enam, juga jenis lain dengan topi. Berfungsi agar kekencangan pengikatan lebih kuat. Khusus untuk mur tie-rod, bentuknya seperti bidak benteng catur. Gunanya untuk tempat spi pengunci.


Baut Mesin

Kondisi suhu tinggi pada komponen blok mesin, mengharuskan pemakaian baut dan mur sesuai kebutuhan. Sama halnya dengan mur roda, baut dan mur buat mengikat komponen blok mesin harus mengandalkan grade 8.12. Bahan material minimal menggunakan baja hitam. Memang ada yang mengaplikasi baut dengan grade lebih rendah, 8.8, hanya untuk beberapa mobil lawas macam Toyota Kijang Super.

Bentuk ulir juga terlihat beda. Biasanya kepala menggunakan kunci L. Pada beberapa bagian mesin ada yang membutuhkan jenis baut tertentu. Bodi berbentuk polos di pangkal, serta ulir berada di bagian tengah sampai ujung baut. Kerapatan antar ulir biasanya berjarak 1,5 mm.

Cara Baca
M10x55-1,5-8.8
M = ukuran baut dalam metric
10 = diameter baut dalam millimeter
55 = panjang baut daari leher sampai ujung
1,5 = jarak ulir baut
8.8 = grade atau kelas baut

About these ads

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.